Jom Daftar!

PEMBINA.COM.MY

TRAFIK

Takziah buat Saudara Malik


Albaqo’u lillah

Seluruh warga PEMBINA Kelantan mengucapkan takziah buat saudara Malik Raduan (gambar), Setiausaha PEMBINA Kelantan atas pemergian ayah beliau kembali ke rahmatullah.

Arwah ayah dikhabarkan meninggal dunia pada pukul 1.12 tengah hari akibat sakit buah pinggang. Jenazah telah dikuburkan di tanah perkuburan Islam Rantau Panjang setelah disolatkan.

Semoga ruhnya dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama para solihin. Amin.



Media PEMBINA Kelantan.

07:06 | 0 ulasan | Read More

Selangkah ke menara gading


Hari ini sudah pasti ramai di kalangan anak muda lepasan SPM khususnya sedang bertungkus-lumus mengisi borang-borang aplikasi dan mempersiapkan diri mereka untuk meneruskan pengajian mereka ke peringkat yang lebih tinggi.


Namun persoalan yang cuba penulis timbulkan di sini untuk kita bersama bincangkan, adakah mereka sudah bersedia mengharungi dunia IPTA yang penuh dengan ranjau cabaran?


Dewasa ini, kita dapat lihat betapa ramai mahasiswa/siswi yang hanyut dan leka dibuai keseronokan berada di IPTA sehingga mengakibatkan mereka leka akan matlamat asal mereka datang ke Institusi Pengajian Tinggi. Tanpa memahami matlamat yang betul dalam menuntut ilmu, maka ia akan menjadi kapal yang berlayar tanpa arah tujuan. Tidak pasti di Pelabuhan mana ia akan berhenti. Sesat di lautan luas berpuluh tahun lamanya.


Sedangkan menuntut ilmu itu, Allah syariatkan besar tujuannya, ia asas membina masyarakat dan asas membina tamadun insan. Tapi tak ramai para mahasiswa/siswi hari ini memahami matlamat itu. Berligar pada memenuhi kecukupan duniawi dan aksesori kehidupan mereka sahaja. Namun, bagi orang yang benar-benar faham tujuan menuntut ilmu, dia ada AGENDA BESAR dalam hidupnya.


Justeru, dalam memahami matlamat sebenar menuntut ilmu ada beberapa aspek yang perlu bakal mahasiswa/siswi ambil perhatian iaitu perlunya persiapan ruhani yang mantap. Orang yang bijak tidak akan membiarkan diri bergelumang dengan pelbagai kelemahan dan kecacatan ruhi sedang dalam masa yang sama mengharapkan kejayaan dalam hidup mereka umpama angan-angan mat jenin yang amat menyedihkan. Ingatlah masa muda hanya sekali.


Alam universiti merupakan tempat yang paling sesuai untuk memperolehi semua sumber kekuatan (ruhiyyah dan jasmani). Tempoh ini sepatutnya dihabiskan dengan program-program yang bermanfaat dan mampu membawa ia mencapai objektif sebenar. Banyak program-program bermanfaat yang disediakan oleh universiti dan badan-badan dakwah yang bergerak di dalam dan luar universiti. NGO-NGO yang ada melalui program tarbiah, dakwah dan kemasyarakatan mereka boleh memberi pengisian kepada para belia. Cuma kena pastikan halatuju dan kefahaman yang mereka bawa dan sejauh mana ia mampu mempertingkatkan potensi anda para pelajar khususnya.

Sayangnya rata-rata pelajar hari ini ramai yang tidak berminat. Mereka lebih banyak menghabiskan masa dengan aktiviti berbentuk hiburan dan keseronokan. Kesannya bukan sekadar tidak meningkatkan potensi ruhi, skill, keterampilan diri dan sebagainya bahkan menjadi penyebab rendahnya prestasi mereka dalam bidang akademik.


Apabila golongan yang dianggap memiliki IQ berkualiti ini tidak mengisi masa mereka di Universiti dengan sebaiknya dan gagal membuat persiapan, negara akan turut menerima kesannya. Mereka merupakan barisan hadapan kekuatan modal insan tapi tanpa persiapan yang rapi pasti mereka gagal menjadi pemimpin negara yang mahir. Orang yang tiada apa-apa tidak mampu memberikan apa-apa. Akhirnya kegagalan dalam diri individu turut mengagalkan institusi keluarga, masyarakat dan negara.


Wahai para pelajar ingatlah bahawa kalian bukan hidup hanya untuk diri sendiri. Kalian adalah anak untuk ibubapa anda. Kalian bakal suami atau isteri untuk pasangan anda. Kalian bakal menjadi bapa atau ibu, guru dan murabbi untuk anak-anak. Kalian akan menjadi rakyat atau pemimpin untuk membangun negara. Kalian juga salah satu tenaga berharga yang dinanti-nantikan oleh ummah untuk memimpin mereka mengembalikan kegemilangan silam yang pernah diukir oleh generasi awal Islam.


Berfikirlah sebelum bertindak dan jangan habiskan masa muda dengan perkara sia-sia. Berfikirlah dengan mentaliti orang hebat. Hebatnya Bilal bin Rabah, Anas bin Malik dan beberapa sahabat lain yang pernah menjadi hamba abdi kerana ia berfikir menggunakan mentaliti orang hebat bukan mentaliti hamba. Mereka berfikir menggunakan mentaliti wahyu dan sunah nabi mereka. Pelik kalau anda seorang mahasiswa tapi berfikir seperti mentaliti orang tak berpendidikan yang dipenuhi hanya dengan mencari keseronokan dan hiburan.

Disamping aktiviti akademik, kegiatan ko kurikulum rasmi, banyak persiapan yang perlu dilakukan. Ikuti juga usrah-usrah yang diadakan secara rasmi atau tak rasmi. Tambahkan juga pengetahuan dengan majlis-majlis ilmu, bacaan Al-quran. Tarbiahlah diri anda atau carilah apa-apa program yang mampu membawa anda menjadi orang yang berfikir.


Carilah kawan-kawan yang mampu menaikkan kemahuan anda untuk belajar dan memperbaiki diri. Tarbiah yang mantap dan persiapan yang rapi adalah syarat untuk melayakkan diri anda menjadi pejuang yang hebat di dalam apa jua cabang yang anda bakal ikuti nanti.

Siiru ala barakatillah


Oleh:

Azizan

Aktivis PEMBINA Kelantan


Dilulus terbit oleh,

Media PEMBINA Kelantan

04:30 | 0 ulasan | Read More

PEMBINA Kelantan anjur Program Derma Darah


Kota Bharu, 9 April:- Bertempat di masjid Telipot, PEMBINA Kelantan, masjid Telipot dengan kerjasama pelajar ijazah pemasaran UiTM KB dan Hospital Universiti Sains Malaysia (HUSM) Kubang Kerian telah berjaya menganjurkan program derma darah untuk menampung kekurangan darah di HUSM Kubang Kerian dari jam 9.00 pagi hingga 4.00 petang.

Program ini telah mendapat sokongan padu dari ahli-ahli PEMBINA, masyarakat setempat, terdiri dari para belia dan juga dewasa. Seramai 96 orang penyumbang telah menyumbang darah mereka untuk mengisi tabung darah di HUSM.

Menurut setiausaha PEMBINA Kelantan saudara Malek Raduan, program seperti ini telah dilaksanakan pada tahun sebelum ini, setakat ini tidak ada lagi mana-mana NGO-NGO, badan-badan Islam yang menyumbang secara khusus kepada tabung darah di HUSM, yang ada hanya panyumbang-penyumbang tetap dari kalangan badan-badan bukan Islam seperti, Budha, Sikh, Hindu, Siam dan gereja Fatma.

Dengan ini PEMBINA telah menyahut seruan mulia ini, untuk membantu umat Islam yang memerlukan darah-darah orang Islam.

Semoga amal mulia ini mendapat tempat di sisi Allah dan memberi berkat hidup buat semua penyumbang-penyumbang yang telah mengorbankan masa, tenaga dan darah mereka untuk kepentingan umat Islam.

Media PEMBINA Kelantan

Gambar-gambar sekitar program

Darah muslimin

Ustaz Ahmad (imam masjid Telipot) dan anak sulungnya Amir

Wawancara bersama wartawan sinar harian

Penderma-penderma darah





04:21 | 0 ulasan | Read More

Eksplorasi Alam


Besut, 1 April 2011 – Satu program Eksplorasi Alam telah berjaya dilaksanakan oleh Beliawanis PEMBINA Cawangan Kelantan bertempat di Lata Belatan, Besut Terengganu. Para peserta program ini terdiri daripada pelajar Politeknik Kota Bharu dan Institut Perguruan Sultan Mizan, Besut.

Program ini diadakan selama satu hari iaitu bermula pada jam 9.00 pagi sehingga 3.00 petang. Antara aktiviti menarik ialah sesi taaruf, diselangi dengan pengisian oleh Ukhti Noor Aisyah Binti Ismail bertajuk “Apa yang Anda Tahu Mengenai Alam?”.

Antara perkara yang dibincangkan adalah mengenai nikmat dan rahmat Allah S.W.T. yang menciptakan alam seperti penciptaan langit, pokok, air, bulan dan sebagainya. Seterusnya , ia juga membincangkan bagaimana untuk kita sebagai makhlukNya mentadbir alam yang diamanahkan oleh Allah S.W.T.

Kemudiannya, satu aktiviti eksplores telah dilaksanakan dengan jayanya oleh Ukhti Aisyah dan Ukhti Haziqah di mana mereka telah membuat satu eksplores yang menguji daya ketahanan diri dan semangat berpasukan antara beliawanis.

Dalam eksplores tersebut juga diselitkan dengan ilmu-ilmu yang sangat bermanafaat diantaranaya ialah, menentukan arah kiblat ketika berada di dalam hutan, menentukan waktu solat, cara mengambil wudhuk ketika kekurangan air, cara bertayamun dan cara menutup aurat ketika solat didalam hutan.

Ia merupakan perkara baru yang dapat dikongsikan bersama para peserta yang kurang pasti mengenai cara-cara untuk menentukan dan menggunakan perkara tersebut. Semoga program seperti ini dapat memberi manfaat besar ke arah melahirkan beliawanis Islam yang sentiasa bersiap siaga untuk bertemu Tuhan.

Disediakan oleh,

Aisyah

Wartawan Media PEMBINA Kelantan

04:21 | 0 ulasan | Read More

Ke mana selepas SPM?


Hari ini sudah pasti ramai di kalangan anak muda lepasan SPM khususnya sedang bertungkus-lumus mengisi borang-borang aplikasi dan mempersiapkan diri mereka untuk meneruskan pengajian mereka ke peringkat yang lebih tinggi.


Namun persoalan yang cuba penulis timbulkan di sini untuk kita bersama bincangkan, adakah mereka sudah bersedia mengharungi dunia IPTA yang penuh dengan ranjau cabaran?


Dewasa ini, kita dapat lihat betapa ramai mahasiswa/siswi yang hanyut dan leka dibuai keseronokan berada di IPTA sehingga mengakibatkan mereka leka akan matlamat asal mereka datang ke Institusi Pengajian Tinggi. Tanpa memahami matlamat yang betul dalam menuntut ilmu, maka ia akan menjadi kapal yang berlayar tanpa arah tujuan. Tidak pasti di Pelabuhan mana ia akan berhenti. Sesat di lautan luas berpuluh tahun lamanya.


Sedangkan menuntut ilmu itu, Allah syariatkan besar tujuannya, ia asas membina masyarakat dan asas membina tamadun insan. Tapi tak ramai para mahasiswa/siswi hari ini memahami matlamat itu. Berligar pada memenuhi kecukupan duniawi dan aksesori kehidupan mereka sahaja. Namun, bagi orang yang benar-benar faham tujuan menuntut ilmu, dia ada AGENDA BESAR dalam hidupnya.


Justeru, dalam memahami matlamat sebenar menuntut ilmu ada beberapa aspek yang perlu bakal mahasiswa/siswi ambil perhatian iaitu perlunya persiapan ruhani yang mantap. Orang yang bijak tidak akan membiarkan diri bergelumang dengan pelbagai kelemahan dan kecacatan ruhi sedang dalam masa yang sama mengharapkan kejayaan dalam hidup mereka umpama angan-angan mat jenin yang amat menyedihkan. Ingatlah masa muda hanya sekali.


Alam universiti merupakan tempat yang paling sesuai untuk memperolehi semua sumber kekuatan (ruhiyyah dan jasmani). Tempoh ini sepatutnya dihabiskan dengan program-program yang bermanfaat dan mampu membawa ia mencapai objektif sebenar. Banyak program-program bermanfaat yang disediakan oleh universiti dan badan-badan dakwah yang bergerak di dalam dan luar universiti. NGO-NGO yang ada melalui program tarbiah, dakwah dan kemasyarakatan mereka boleh memberi pengisian kepada para belia. Cuma kena pastikan halatuju dan kefahaman yang mereka bawa dan sejauh mana ia mampu mempertingkatkan potensi anda para pelajar khususnya.

Sayangnya rata-rata pelajar hari ini ramai yang tidak berminat. Mereka lebih banyak menghabiskan masa dengan aktiviti berbentuk hiburan dan keseronokan. Kesannya bukan sekadar tidak meningkatkan potensi ruhi, skill, keterampilan diri dan sebagainya bahkan menjadi penyebab rendahnya prestasi mereka dalam bidang akademik.


Apabila golongan yang dianggap memiliki IQ berkualiti ini tidak mengisi masa mereka di Universiti dengan sebaiknya dan gagal membuat persiapan, negara akan turut menerima kesannya. Mereka merupakan barisan hadapan kekuatan modal insan tapi tanpa persiapan yang rapi pasti mereka gagal menjadi pemimpin negara yang mahir. Orang yang tiada apa-apa tidak mampu memberikan apa-apa. Akhirnya kegagalan dalam diri individu turut mengagalkan institusi keluarga, masyarakat dan negara.


Wahai para pelajar ingatlah bahawa kalian bukan hidup hanya untuk diri sendiri. Kalian adalah anak untuk ibubapa anda. Kalian bakal suami atau isteri untuk pasangan anda. Kalian bakal menjadi bapa atau ibu, guru dan murabbi untuk anak-anak. Kalian akan menjadi rakyat atau pemimpin untuk membangun negara. Kalian juga salah satu tenaga berharga yang dinanti-nantikan oleh ummah untuk memimpin mereka mengembalikan kegemilangan silam yang pernah diukir oleh generasi awal Islam.


Berfikirlah sebelum bertindak dan jangan habiskan masa muda dengan perkara sia-sia. Berfikirlah dengan mentaliti orang hebat. Hebatnya Bilal bin Rabah, Anas bin Malik dan beberapa sahabat lain yang pernah menjadi hamba abdi kerana ia berfikir menggunakan mentaliti orang hebat bukan mentaliti hamba. Mereka berfikir menggunakan mentaliti wahyu dan sunah nabi mereka. Pelik kalau anda seorang mahasiswa tapi berfikir seperti mentaliti orang tak berpendidikan yang dipenuhi hanya dengan mencari keseronokan dan hiburan.

Disamping aktiviti akademik, kegiatan ko kurikulum rasmi, banyak persiapan yang perlu dilakukan. Ikuti juga usrah-usrah yang diadakan secara rasmi atau tak rasmi. Tambahkan juga pengetahuan dengan majlis-majlis ilmu, bacaan Al-quran. Tarbiahlah diri anda atau carilah apa-apa program yang mampu membawa anda menjadi orang yang berfikir.


Carilah kawan-kawan yang mampu menaikkan kemahuan anda untuk belajar dan memperbaiki diri. Tarbiah yang mantap dan persiapan yang rapi adalah syarat untuk melayakkan diri anda menjadi pejuang yang hebat di dalam apa jua cabang yang anda bakal ikuti nanti.

Siiru ala barakatillah


Oleh:

Azizan

Aktivis PEMBINA Kelantan


Dilulus terbit oleh,

Media PEMBINA Kelantan

04:21 | 0 ulasan | Read More